Fitur yang paling penting dari smartphone saat ini adalah daya tahan baterainya. Semua telah meningkat dalam daya, kualitas layar, dan fungsi lainnya, tetapi banyak ponsel baru memiliki baterai  yang perlu diisi ulang setiap hari. Tetapi di antara semua ponsel baru di pasaran, beberapa menonjol dalam hal masa pakai baterai. Berikut beberapa tips untuk membuat baterai handphone awet tahan lama seperti yang dilansir oleh https://teknotoday.com.

 Anda akan dapat melihat ponsel murah, sedikit lebih dari harga sejutaan, tetapi juga yang lain yang mencapai harga puluhan juta. Beberapa mencapai masa pakai baterai yang lama berkat pembatasan daya prosesor atau resolusi layar dan lainnya dengan memiliki layar dan prosesor yang menghabiskan energi sangat efisien, tetapi semuanya memiliki kesamaan baterai berkapasitas tinggi.

Tips untuk masa pakai baterai yang maksimal

Ada sejumlah faktor baik yang menentukan masa pakai baterai ponsel dan yang paling penting adalah tidak persisnya kapasitas maksimum baterai. Meski memiliki baterai 5000 mAh lebih baik daripada memiliki baterai 2000 mAh, namun saat Anda mulai bergerak di kisaran menengah-atas dan tinggi, ada faktor lain yang perlu diperhitungkan.

Layar

Sumber utama konsumsi ponsel adalah layar dan oleh karena itu kualitas layar yang lebih tinggi umumnya terkait dengan masa pakai baterai perangkat yang lebih lama. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi konsumsi layar:

  • Jenis: Meskipun yang paling luas adalah panel IPS, yang konsumsi paling rendah adalah OLED. Ini karena layar IPS memiliki lapisan lampu latar untuk seluruh permukaannya, sedangkan piksel layar OLED memiliki pencahayaannya sendiri. Oleh karena itu, jika piksel harus menunjukkan warna gelap atau hitam, pencahayaan yang diperlukan akan rendah atau bahkan dapat dimatikan sepenuhnya untuk menghilangkan konsumsinya.
  • Resolusi layar: ini menentukan konsumsi piksel itu sendiri, di luar dari lampu latar itu sendiri. Semakin banyak piksel yang dimiliki sebuah layar, semakin besar daya yang dikonsumsinya dan oleh karena itu layar dengan piksel yang lebih sedikit mengonsumsi lebih sedikit.
  • Ukuran layar: pasti panel diagonal 6,5 inci akan mengkonsumsi lebih dari panel 5 inci, terutama jika itu adalah IPS, karena lapisan lampu latar.
  • Kecepatan refresh: layar normal memiliki frekuensi 60 Hz saat ini, tetapi semakin banyak ponsel yang keluar dengan frekuensi 90 Hz atau 120 Hz. Karena ini adalah ukuran berapa kali informasi yang ditampilkan di layar berubah, konsumsi daya akan mengikutinya.
    Layar 120Hz dapat mengurangi masa pakai baterai perangkat sekitar 20%, meskipun itu akan tergantung pada jenis panel dan kualitasnya.

Untuk membantu mengurangi konsumsi daya, Android dan iOS menyediakan fitur tema gelap terintegrasi. Ini berarti bahwa alih-alih menampilkan warna-warna cerah seperti latar belakang aplikasi, hitam digunakan sebagai gantinya.

Pada panel OLED, ini berarti piksel latar belakang hitam akan dimatikan, dan oleh karena itu konsumsinya akan sangat berkurang. Pada panel IPS, ini juga akan memberikan penurunan konsumsi karena piksel tidak akan memancarkan warna, tetapi pengurangan yang lebih kecil karena panel lampu latar.

Prosesor

Secara umum, prosesor modern yang dibuat dengan proses litograf terbaik akan memiliki konsumsi daya yang lebih rendah daripada yang dibuat dengan proses litograf yang lebih lama. Semuanya nantinya akan bergantung pada desain internal arsitektur prosesor dan mekanisme hemat energi lainnya yang diterapkan oleh pabrikan. Oleh karena itu, prosesor dari beberapa tahun yang lalu yang diproduksi pada 14 nm dapat memiliki konsumsi 40-50% lebih banyak daripada prosesor yang diproduksi dengan proses litografi 7 nm.

Sistem pengisian cepat

Dengan bertambahnya ukuran baterai, kecepatan pengisian ulang juga perlu ditingkatkan. Sementara produsen prosesor seperti Samsung, Qualcomm, dan MediaTek telah mengembangkan teknologinya sendiri untuk memastikan produk mereka mengisi ulang dengan cepat dan aman, perusahaan lain seperti OPPO atau Motorola juga memilikinya.

Ingatlah bahwa pengisian cepat akan membuat bagian belakang ponsel terlalu panas, meskipun sistem yang lebih canggih akan memungkinkan mereka untuk mengisi ulang tanpa mengubah suhu secara signifikan. Perusahaan seperti OPPO telah menginvestasikan banyak uang untuk memastikannya, dan ini bisa menjadi fitur pembeda: Mengisi daya baterai 4000 mAh dalam setengah jam tidak sama dengan mengisi daya dalam dua jam.

Dalam spesifikasi smartphone di bawah ini, Anda akan menemukan jenis pengisian cepat dari setiap perangkat, jika pengisi daya yang kompatibel disertakan untuk mencapai kecepatan pengisian ulang setinggi mungkin dan data lain yang mungkin menarik seperti kompatibilitas dengan pengisi daya lain. Kerugian dari sistem pengisian cepat ini adalah bahwa mereka harus dibawa-bawa dan lebih mahal daripada pengisi daya biasa.

Ingatlah bahwa pengisi daya yang memasok lebih banyak arus listrik, karena pengoperasian baterai, akan memungkinkannya diisi ulang lebih cepat. Ini benar selama baterai ponsel memungkinkan. Juga harus diingat bahwa baterai, setelah mencapai tingkat pengisian tertentu, mengurangi arus yang mereka terima untuk menjaga tegangan tetap stabil dan dengan demikian terus mengisi daya secara terkendali, membuat pengisian cepat lebih efektif saat baterai kosong.

Ponsel cerdas dengan masa pakai baterai awet tahan lama

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *